Legenda Dewa-Dewi Purba – Pencipta Alam, Manusia, Hewan, dan Peralatan

Legenda Dewa-Dewi Purba
Pencipta Alam, Manusia, Hewan, dan Peralatan

Legenda Dewa-Dewi Purba - Pencipta Alam, Manusia, Hewan, dan PeralatanAda  dewa-dewi purba yang diyakini sebagai leluhur dari bangsa han, dimana leluhur bangsa Tionghoa meyakini mereka lah yang pertama kali menciptakan pengetahuan untuk bercocok tanam (bertani), berburu, dan juga menangkap ikan, diyakini pula keempat dewa-dewi purba ini sebagai pencipta manusia dan bumi, dengan digambarkan sosok manusia pada jaman purba.

Sejarah dari ketiga raja purba Huang Di, Fu Xi dan Shen nong, menjadi cerita tersendiri dan sering kali ketiga raja tersebut dilukiskan bersama, kemungkinan besar ketiganya adalah pimpinan suku-suku primitif yang semula mendiami dataran tiongkok. Sedangkan pangu dan nuwa sering di ceritakan sebagai pencipta langit dan jagat raya beserta isinya.

Pak ku 盤古

Dalam mitologi China Pak ku (Pinyin Pán Gǔ) adalah Dewata sentral di legenda Penciptaan bumi dan manusia. Pangu, manusia pertama, dikatakan telah terbit dari kekacauan (telur) dengan dua tanduk, dua taring, dan badan berbulu. Beberapa yang telah dia kerjakan adalah pemisahan langit dan bumi, pengaturan matahari, bulan, bintang, dan planet-planet di tempat, dan membagi empat lautan. Dia membentuk bumi dengan memahatnya melalui palu dan kapak terbentuk lembah dan menumpuk tanah terbentuk pegunungan. Semua ini dicapai dari pengetahuan Pangu untuk yin-yang, prinsip tak terhindarkan dari dualitas dalam segala hal.

Legenda Dewa-Dewi Purba - Pencipta Alam, Manusia, Hewan, dan Peralatan

Legenda lain menyatakan bahwa alam semesta berasal dari mayat raksasa Pangu ini. Matanya menjadi matahari dan bulan, darah terbentuk nya sungai, rambutnya tumbuh menjadi pohon dan tanaman, keringatnya mengalir ke murai laut, dan tubuhnya menjadi tanah. Umat ​​manusia, apalagi, berevolusi dari parasit yang penuh tubuh Pangu ini.

Dalam cerita mitologi china pengambaran Pangu agak berbeda dengan pemujaannya, dalam mitologi Pangu di gambarkan sebagai sosok manusia raksasa berambut panjang dan berbulu, sedangkan dalam pemujaannya biasa ditampilkan sesosok manusia purba bertanduk memakai pakaian dari daun-daunan dengan memegang kapak dan alat pahat, biasa juga digambarkan memegang bola dunia yang dipahatnya.

Cerita Versi lain nya:

Pangu Pada awalnya tidak ada di alam semesta kecuali kekacauan tak berbentuk. Namun kekacauan ini berkoalisi menjadi telur kosmik untuk 18.000 tahun. Di dalamnya, prinsip-prinsip sempurna menentang dari Yin dan Yang menjadi seimbang dan Pangu muncul (atau bangun) dari telur. Pangu biasanya digambarkan sebagai orang primitif, raksasa berbulu dengan tanduk di kepalanya dan dibalut bulu. Pangu mengatur tentang tugas menciptakan dunia,  ia memisahkan Yin dari Yang dengan ayunan kapak raksasanya, menciptakan Bumi (keruh Yin) dan Langit (jelas Yang). Untuk menjaga mereka terpisah, Pangu berdiri di antara mereka dan mendorong Langit.

Tugas ini dilakukan sampai 18.000 tahun dengan setiap hari langit tumbuh sepuluh kaki lebih tinggi, Bumi sepuluh kaki lebih luas, dan Pangu sepuluh kaki lebih tinggi. Dalam beberapa versi cerita, Pangu dibantu dalam tugas ini dengan empat binatang yang paling menonjol, yaitu Kura-kura, Qilin, Phoenix, dan Naga. Setelah 18.000 tahun telah berlalu, Pangu berbaring untuk beristirahat. Napasnya menjadi angin, suaranya guntur, mata kiri matahari dan mata kanan bulan, tubuhnya menjadi pegunungan tinggi dunia, darah terbentuk nya sungai, otot-ototnya tanah yang subur; rambut di wajahnya bintang-bintang dan galaksi Bima Sakti, bulunya semak-semak dan hutan, tulangnya mineral berharga, tulang sumsumnya berlian suci, keringatnya jatuh sebagai hujan, dan kutu pada bulu nya dibawa oleh angin menjadi ikan dan hewan di seluruh negeri.

Dewi Nugua (Nu wa) kemudian mengunakan lumpur dari sungai dan air untuk membentuk bentuk manusia. Manusia ini sangat cerdas karena mereka secara individual dibuat. Begitu menyenangkannya semakin ramai manusia, Nuwa mempercepat pembuatan manusia dengan menggunakan tali (ada yang mengatakan cabang pohon anggur), percikan lumpur yang  jatuh dari tali menjadi manusia baru.

Nu Wa 女娲

Legenda Dewa-Dewi Purba - Pencipta Alam, Manusia, Hewan, dan PeralatanNuwa turun ke bumi setelah pemisahan langit dan bumi, dan setelah penciptaan gunung, sungai, hewan dan tumbuhan. Nuwa tapi diketahui telah menciptakan manusia dari tanah liat atau lumpur.

Sementara Nuwa berkeliling dunia, dia merasa ada sesuatu yang hilang. Dia duduk di tepi sungai dan melihat bayangannya di air, mulai bermain dengan lumpur sungai. Tanpa sadar, ia mencontohkan tanah liat kuning untuk membuat karakter. Namun, bukan memberinya ekor (seperti miliknya), ia memberi kaki. Nuwa Ketika ia selesai, ia memberikan nafas  dirinya untuk hidup, menari dan tertawa dengan sukacita.

Nuwa begitu bangga ciptaan-Nya bahwa dia memutuskan untuk mengisi dunia dengan karakter tersebut. Dia bekerja di sana sampai malam tiba, dan dilanjutkan sampai keesokan harinya saat matahari terbit tersebut. Karakter-Nya yang indah darinya, Nuwa terus mendengar suara mereka; sekarang akan merasa tidak pernah sendirian dan kesepian.

Tidak butuh waktu lama untuk menyadari bahwa tidak mungkin untuk membuat cukup karakter untuk mengisi seluruh dunia terutama karena ia diciptakan seratus karakter dan dia sudah merasa lelah tugas rutin ini. Jadi dia memutuskan untuk menggunakan kekuatan magis nya, dia mengambil cabang pohon anggur, menyeretnya ke dalam lumpur tanah liat kuning dan berputar-putar di udara. Setiap tetes lumpur yang menyentuh tanah berubah menjadi manusia.

Dikatakan bahwa pria berbentuk tangan Nu wa menjadi pandai dan pribadi kuat, sementara orang-orang yang diciptakan dari tetesan menjadi lebih lemah dan rendah hati.

Ketika dia menyadari bahwa angka kecilnya yang fana dan spesies akhirnya akan mati, Nuwa membagi mereka dalam pria dan wanita yang memungkinkan mereka untuk mereproduksi. Dia menjinakkan hewan liar memberikannya nama dan laki-laki diajarkan untuk mengairi tanah, bersama dengan dewa lainnya.

Nuwa dan Fuxi dan suaminya yang juga terkenal karena telah mendirikan upacara pernikahan dan untuk menyelamatkan dunia dari banjir. Sebuah legenda mengatakan bahwa suatu hari terjadi kekacauan dunia,  manusia dimakan oleh binatang buas, sementara kebakaran dan hujan menghancurkan tanah. Sehingga terjadi banjir air bah. Ini akibat dari pertempuran Roh air dan Roh api.

Selama penciptaan langit dan bumi, pertempuran berikutnya antara Roh Air, Kung-kung dan Roh Api, Chu-jung telah meninggalkan lubang besar di langit dan kekacauan di dunia.

Dia memilih batu di dasar sungai, batu dengan 5 warna berbeda yang sempurna untuk mengisi lubang. Dan memakai  kaki-kaki kura-kura sebagai pilar untuk menambal lubang tersebut, sekaligus meredakan bencana di bumi.

Sebuah lukisan kuno Nuwa dan Fuxi digali di Xinjiang. Bersanding bagaikan suami istri, agak sedikit berbeda gambaran dimasa Dinasti Han, ia dijelaskan dalam literatur dengan Fuxi suaminya sebagai laki-laki setengah ular naga, sedangkan nu wa sebagai perempuan setengah ular naga, saling berbelit.

Di atas altar biasa nuwa digambarkan sosok perempuan angun seperti permaisuri dengan membawa batu 5 warna, memakai jubah ba gua, sangat jarang kita jumpai dalam kelenteng di Indonesia. Sangat berbeda dengan patung mitologinya yang berbentuk dewi sedang menambal langit.

Fu Xi (伏羲)

Legenda Dewa-Dewi Purba - Pencipta Alam, Manusia, Hewan, dan PeralatanAdalah kaisar purba juga diangap sebagai salah satu leluhur bangsa Tionghoa. Kaisar ini dipercaya mengajar rakyat bertani, berburu, dan menangkap ikan, menurut legenda beliaulah yang pertama kali menggambar Bagua, selanjutnya orang-orang mengunakan bagua untuk mencatat peristiwa-peristiwa alam.  Fu xi juga disebut sebagai dewa Bagua, selain itu Fu xi juga dikenal orang pertama yang melaksanakan sistem nama marga “She” dan seluruh menteri dan rakyatnya diharuskan menggunakan nama tersebut. ia pula yang mengajarkan untuk memuja Shenbing dan leluhur.

Fu Xi juga mengajarkan rakyat mengayam tali menjadi jala untuk menangkap ikan, penemuan fu xi yang terbesar adalah cara menggunakan api, dengan ditemukan api mengubah tata cara kehidupan liar menjadi lebih beradab, penggunaan api kemudian dikembangakan oleh Sui Ren dengan menciptakan pemantik api  melalui mengosokkan dua batang kayu kerin.

Fu Xi lahir pada hilir-tengah Sungai Kuning di sebuah tempat bernama Chengji (mungkin yang modern Lantian, Shaanxi atau Tianshui, Gansu).

Orang Cina tradisional percaya bahwa Fuxi bisa mengambil bentuk naga. Fuxi seharusnya memiliki tubuh ular, dan naga pertama dikatakan telah menampakkan diri kepadanya di 2962 SM. Menurut legenda tanah itu tersapu oleh banjir besar dan hanya Fuxi dan adiknya Nuwa selamat. Mereka pergi ke gunung Kunlun di mana mereka berdoa kepada Kaisar Langit, untuk menghentikan bencana tersebut. Karena hal-hal tersebut diatas, Fu Xi disebut sebagai dewata pelindung pertanian, dewata pelindung peramal, hari kebesarannya diperingati pada tanggal ke 20 bulan ke 8 imlek.

Shen Nong Da Di (神农)

Legenda Dewa-Dewi Purba - Pencipta Alam, Manusia, Hewan, dan PeralatanDi kalangan rakyat, Shen Nong ( 2600SM- 2200SM ) disebut sebagai Wu GU Wang atau Raja Palawija, atau Shen Nong Da Di yg berarti Kaisar pertanian, Ia dianggap sebagai Dewa pertanian, menggajar bercocok tanam padi dan palawija. Patung Shen Nong Da Di ditampilkan dengan kepala bertanduk, telanjang dada, memakai pakaian dari daun-daunan dan telanjang kaki. bentuknya sangat berlainan dengan patung dewa yang umumnya dipuja. Hari lahirnya pada tgl 26 bulan 4 Imlek.

Dalam legenda, Shen Nong dianggap sebagai Dewa matahari yang disebut Yan Di. Ya Di dengan penuh kesabaran mengajar orang menanam padi dan palawija, sehingga rakjat tidak kelaparan, Ia dianggap penemu beberapa macam alat untuk pertanian seperti cangkul, garu dan bajak, Dia juga diceritakan sebagai orang pertama yang menemukan cara-cara memperoleh garam dengan menguapkan air laut. Seringkali dalam dongeng Shen Nong disebut sebagai berkepala kerbau, ini disebabkan karena Ia mengajar cara-cara memanfaatkan tenaga hewan membantu bercocok tanam.

Yan Di alias Shen Nong ini ternyata tidak hanya Dewa pertanian, Dia juga seorang Dewa pengobatan. Ia selalu menggunakan lidahnya dalam mengecup rumput-rumput obat untuk mengetahui rasa dan sifatnya yang khusus seperti beracun dan tidak, panas atau dingin. Berdasarkan sifat khusus inilah Shen Nong memakai rumput obat untuk mengobati rakyatnya. Suatu ketika Ia mengecup rumput beracun yang disebut daun tuan chang cao atau rumput pemutus usus, Beliau tewas karena mengorbankan dirinya untuk kemajuan ilmu pengobatan.

Klenteng Shen Nong Da Di bertebaran di Tiongkok daratan, di Taiwan juga terdapat Shen Nong Dian (kuil Shen Nong) di Tainan, di Indonesia klenteng untuk Shen Nong Da Di terdapat antara lain di Pekalongan dengan memakai nama Bao An Dian yang berarti ” Istana Pelindung Keselamatan “.

 

Sumber: Tradisi Tridharma

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: